NEWS TICKER

Masuki Awal Ramadhan, Pengunjung Lapas Pemuda Kelas IIA Membludak

Senin, 12 April 2021 | 10:04 pm
Reporter: Oki
Posted by: Admin
Dibaca: 880
Suasana membludaknya pengunjung di Lapas Pemuda Kelas II A Tangerang, foto istimewa Faktakhatulistiwa.com

TANGERANG, Faktakhatulistiwa.com – Memasuki awal Ramadhan 1442 Hihriyah, pengunjung Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Pemuda Kelas IIA Tangerang berkerumun tanpa menjaga jarak, Senin (12/4/2021).

Dari pantauan, saat terjadi kerumunan tidak tampak adanya pencegahan dari para petugas dalam menaggulangi penularan Corona virus disease (Covid-19).

Padahal dalam menjaga protokol kesehatan (prokes) di area lapas sempat didengungkan oleh Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM (Ditjenpas Kemenkumham), namun nampak tidak diterapkan di lokasi tersebut.

Ketika hendak dikonfirmasi, Kepala Lapas Pemuda kelas IIA Tangerang, Kadek Anton Budhiarta sedang tidak berada ditempat. Hal itu diungkapkan petugas Penjaga Pintu Utama (P2U), Zein di Pos Penjagaan saat wartawan meminta izin untuk konfirmasi ke Kalapas.

“Kalapas sedang tidak berada di tempat, tadi jam 11 masih ada, nanti saya sampaikan,” ujar Zein.

Di tempat yang sama, seorang pengunjung Lapas Pemuda Kelas IIA Tangerang, Ani mengatakan, bahwa menjelang bulan Ramadan dirinya bersama saudaranya datang ke Lapas untuk menitipkan sembako untuk keluarganya yang menjadi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) atau narapidana di Lapas tersebut.

“Besok kan bulan puasa makanya banyak yang datang bawa makanan atau sembako, di dalam bisa aja beli tapi mahal dan boros duitnya,” ungkapnya.

Menurutnya, para pengunjung yang baru datang siang baru mengambil nomor antrian banyak yang ditolak titipan untuk ke dalam karena terlalu ramai, hanya makanan matang yang dititip untuk warga binaan.

“Tadi siang yang baru datang ngambil nomor antrian titipannya ditolak, yang boleh sekarang makanan matang,” terangnya.

Ani menambahkan, terkadang keluarganya mengirimkan uang untuk saudaranya yang ada di dalam Lapas Pemuda, buat beli lauk karena di dalam makan nasi cadong.

“Di dalam makan nasi cadong, buat beli lauk ngirim duit ke dalam tinggal transfer aja, sekarang kita ngirim indomi, biskuit, gula, kopi dan lainnya,” pungkasnya.

Hingga berita ini dilayangkan, belum ada keterangan lebih lanjut dari pihak Lapas Kelas II A Tangerang mengenai membludaknya para pengunjung yang diduga mengabaikan prokes Covid 19 tersebut.

© 2020 Fakta Khatulistiwa. All Rights Reserved.